Home >> Tips >> MPASI Rumahan VS Instan. Pup & Biayanya
MPASI Rumahan VS Instan. Pup & Biayanya
Judulnya ajaib yah. Ini adalah sharing pengalaman Mama Dahlia, member milis MPASI Rumahan. Menarik disimak dan penting!
Rosa Dahlia /
Wed Nov 2014, 08:11
Adly (8 Bulan)

Dear mama kece, pertama-tama, sesuai judulnya ini tentang pengalaman saya mengamati pup-nya Adly (8 Bulan) saat makan MPASI buatan rumah dengan buatan pabrik. Jadi maaf kalau artikel ini agak-agak bikin gak nafsu makan karena mungkin penjabaran saya terlalu desktiptif, hehe...

Pup, Oh Pup....

Sebenarnya, kejadian ini berlangsung minggu lalu. Setelah dua bulan lebih bikin MPASI 90% buatan rumah (10% nya tepung kacang hijau merek Gasol. Tepung beras merahnya saya giling sendiri) akhirnya tibalah saat dimana semua simpanan makanan Adly habis. Tinggal beras merah doang. Kenapa bisa habis? Soalnya selama dua minggu kemarin bener-bener gak ada uang untuk beli bahan makanan. Saya tinggal di Doloksanggul, Kabupaten Humbang Hasundutan - Sumatera Utara. Harga buah & sayur sangat mahal. Sekilo pear 40 ribu. Sesisir pisang ambon 30 ribu. Selain itu, padatnya kerjaan sering bikin saya nggak sempat belanja.

Intinya, baru kali ini saya kehabisan bahan makanan Adly. Singkat cerita, sambil tunggu gajian, kan gak mungkin Adly cuman makan beras merah sama ASI doang (gak tega lah). Maka saya belilah bubur instan bubuk yang kardusan (yang tanpa susu itu loh) sebanyak 3 kotak sebagai campuran beras merahnya selama seminggu. Ya... Itung-itung pengganti MPASInya sampe gaji datang & bisa belanja bahan baku mentah.

Hal paling pertama yg saya amati adalah: Adly makannya jadi susaaaaaaaaaaah banget. Entah karena gak sesuai selera, atau bingung dengan teksturnya yg terlampau halus, atau emang gak selezat masakan emaknya...(yang terakhir ini murni emaknya kegeeran..hehehe) Selama ini makanan Adly memang bertekstur. Beberapa bahan makanan seperti kentang, pasta, ubi manis tidak saya blender. Tapi setelah dikukus, dipotong kotak kecil baru dibekukan. Nanti saat dihangatkan baru di-"dibejek-bejek" dengan sendok untuk melatih Adly mengunyah. Nah, MPASI instan itu teksturnya terlalu halus sehingga Adly bingung, mau ngunyah kok bleber, mo ditelen tapi bukan aer... =.=* Selama makan Adly malah seakan-akan balik ke saat dy 6 bulan, makannya berantakan. Padahal Adly termasuk anak yg makannya cukup rapi, jarang bleber (mulutnya bener-bener mbuka lebar pas disuapi...hohoho).

Kedua, pup-nya selama makan MPASI instan itu bauuuuuuuuuuuuuuuu bangeeeeeeeeet. Haisssh... Gak nahan sayah, busuk banget baunyah. Beda dengan saat konsumsi MPASI rumahan. Baunya gak nyengat, ya gak wangi juga sih... (mah, mana ada pup yg wangi?) tapi beda banget deh. Yooloh, tiap kali ganti popoknya, saya dan suami mengernyit. Trus, warnanya cenderung hijau padahal selama dua seminggu itu Adly gak ada konsumsi sayuran hijau. Jadi saya berpikir, berarti kandungan gula di makanan instannya tinggi sampai pup-nya bisa ijo gitu!* Untungnya sih, teksturnya bagus (eh,,pup apa yg teksturnya "bagus"? Aarrrggghh..) jadi memang bubur instan bayi itu aman, gak menimbulkan alergi. Kecuali mungkin yg pake susu ya.

Maka dari itu mama kece, enggak lagi deh saya beli makanan instan kalo bukan karena keadaan darurat. Walaupun saya akui pake bubur instan itu emang saving time alias menghemat waktu banget, cukup nyaman sebenernya, terutama untuk ibu bekerja, atau ya dalam keadaan darurat berat. Tapi ternyata......

Biaya Oh Biaya...

Tapi setelah saya hitung-hitung untuk bubur instan bubuk ukuran 120 gr untuk sekali makan harga Rp 8.000, biaya untuk makan seminggu itu bisa habis Rp 210.000 dengan catatan murni bubur instan bubuk saja, nggak ditambah yang lain. Jadi kalo sebulan berarti pengeluaran untuk bubur instan sekitar Rp 840.000! Banyak juga yahh. Itupun merek yang paling murah, lho!"Untungnya" pada kasus saya sekotak itu untuk 2 sajian, karena selama seminggu itu saya pake bubur instan bubuk hanya sebagai tambahan bubur beras merah buatan saya sendiri saja. Tapi tetep berasa sih nambah biayanya...

Bandingkan dengan MPASI Rumahan alias masak sendiri makanannya Adly, saya menghabiskan sekitar Rp 120.000 - Rp 125.000 untuk dua minggu (tiap dua minggu bahan makanan Adly habis), jadi sebulan maksimal biayanya Rp 250.000. Berarti dengan membuat sendiri MPASI Rumahan bisa menghemat hampir 70% dana!! Yaaaa...memang larinya ke tenaga dan waktu sih. Tapi itu kembali ke kita juga bukan? Kalo dengan bikin sendiri bisa lebih murah, dan nutrisi alaminya terjaga, kenapa harus yang instan. Betul? :D

Demikian share saya. Semoga bisa jadi tambahan cerita dan pengalaman mama kece sekalian. Mama kece, sharing juga dong pengalaman serumu ber-MPASI Rumahan di bagian komentar :)

comments powered by Disqus